Jerman Tuduh Rusia Gunakan Energi sebagai Senjata 
Elshinta
Jumat, 13 Mei 2022 - 11:35 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Jerman Tuduh Rusia Gunakan Energi sebagai Senjata 
VOA Indonesia - Jerman Tuduh Rusia Gunakan Energi sebagai Senjata 
Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck, Kamis (12/5)  menuduh Rusia menggunakan energi sebagai "senjata", setelah Moskow menjatuhkan sanksi pada perusahaan energi Barat dan memperlambat aliran gas ke Eropa.  "Harus dikatakan bahwa situasinya sedang memuncak, sedemikian rupa sehingga penggunaan energi sebagai senjata sekarang direalisasikan di beberapa daerah," kata Habeck kepada wartawan di Berlin.  Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba, dalam kunjungannya ke ibu kota Jerman, mengatakan  Moskow telah menunjukkan dirinya sebagai pemasok yang tidak dapat diandalkan.  Kuleba mendesak Eropa untuk mengakhiri ketergantungan beratnya pada gas Rusia yang membantu membiayai mesin perang Moskow.  "Oksigen energi untuk Rusia ini harus dimatikan dan itu sangat penting bagi Eropa," kata Kuleba pada konferensi pers bersama dengan Habeck.  "Eropa harus menghentikan ketergantungan penuh pada gas Rusia, karena Rusia telah menunjukkan ... Rusia bukan mitra yang bisa diandalkan dan Eropa tidak bisa mengharapkannya," tambahnya.  Rusia, Kamis mengatakan akan berhenti mengirim gas alam lewat jalur  Polandia, bagian dari pipa Yamal-Eropa untuk membalas sanksi Barat atas invasinya ke Ukraina.  Langkah itu dilakukan sehari setelah Rusia mengeluarkan dekrit pemerintah yang menjatuhkan sanksi pada 31 perusahaan energi Uni Eropa, AS, dan Singapura.  Sebagian besar dari perusahaan-perusahaan itu milik kelompok Gazprom Germania anak perusahaan raksasa energi Rusia Gazprom.  Sanksi tersebut termasuk larangan transaksi dan masuknya kapal ke pelabuhan Rusia kepada perusahaan yang terkena dampak.  Sementara itu, para operator Kamis melaporkan penurunan pasokan gas dari Rusia melalui Ukraina untuk hari kedua, setelah Kyiv mengatakan akan menghentikan aliran melalui pipa transit utama di Ukraina timur yang disebut Sokhranivka karena daerah itu tidak lagi di bawah kendali Ukraina.  Tetapi Gazprom membantah ada kasus di  pihak Ukraina untuk menyebutnya  "situasi di luar kendali" dan mengatakan tidak mungkin untuk mengalihkan semua pasokan melalui pipa Ukraina lainnya. [my/ka]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Biden Akhiri Lawatan ke Asia dan Peringatkan China
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Mengakhiri lawatan enam harinya ke Asia, Presiden Joe Biden menggunakan peristiwa perang di Ukraina ...
Meski Ditolak Akademisi, Tunisia Lanjutkan Pembuatan Konstitusi Baru
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Pemimpin komite yang ditugaskan menyusun konstitusi baru Tunisia, Sadok Belaid, pada Rabu (25/5), me...
Sanksi Ekonomi terhadap Rusia Buat Para Pelaku Ransomware Frustrasi
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Invasi Rusia ke Ukraina tampaknya menuai dampak tidak terduga dalam dunia siber, di mana jumlah sera...
Ledakan di Masjid Kabul dan Afghanistan Utara Tewaskan Setidaknya 14 Orang
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Rangkaian ledakan telah mengguncang Afghanistan, termasuk di dalam sebuah masjid di Kabul yang menew...
Turki tuntut Langkah Konkret untuk Beri Dukungan pada Swedia-Finlandia Masuk NATO
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Setelah melangsungkan pembicaraan dengan pejabat Swedia dan Finlandia pada Rabu (25/5), seorang peja...
Long COVID Lebih Banyak Dialami Lansia; Vaksin Tidak Mencegah
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Hasil penelitian baru di Amerika Serikat memberi bukti baru bahwa long COVID bisa terjadi bahkan pad...
Jepang, AS Terbangkan Pesawat Tempur untuk Tanggapi Aksi China, Korut
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Jepang dan AS secara bersama-sama menerbangkan jet-jet tempur di atas Laut Jepang sebagai tanggapan ...
Wali Kota Kyiv: Ukraina adalah ‘Kunci Kebebasan di Dunia’
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Menyebut Ukraina sebagai “kunci kebebasan di dunia,” Wali Kota Kyiv Vitali Klitschko pada Kamis ...
Mantan PM Pakistan Tuntut Pemilihan Baru Ditetapkan dalam 6 Hari
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Mantan perdana menteri Imran Khan, Kamis pagi (26/5), mengatakan ia memberi pemerintah Pakistan wakt...
Usulan RUU di Bangladesh Timbulkan Ketakutan Kebebasan Berekspresi
Jumat, 27 Mei 2022 - 08:45 WIB
Bangladesh berencana untuk memperkenalkan undang-undang, yang hampir pasti akan disahkan, yang menur...
InfodariAnda (IdA)